67 Unit Huntap di Lahan Tondo II Berpotensi Tak Bisa Direalisasikan

  • Whatsapp
(Kiri ke Kanan) Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan Sulawesi II, Bakhtiar, Senior Komunikasi PMC-CSRRP, Tasrif Siara, Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sulawesi Tengah, Sahabuddin, Kasubdit Wilayah III Direktorat PKP Ditjen Cipta Karya, Herman Tobo. Foto: Istimewa

Palu, PaluEkspres.com – Penyelesaian pembangunan hunian tetap (Huntap) bagi penyintas bencana gempa bumi, tsunami dan likuefaksi 28 September 2018 di Sulawesi Tengah (Sulteng) yang dilaksanakan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Perumahan, masih terbentur permasalahan lahan di saat batas waktu tahap rehab rekon tinggal menyisakan waktu beberapa bulan kedepan, tepatnya bulan Juni 2024.

Sehingga, pembangunan 1.321 unit Huntap untuk tahap 2B yang tersebar di tiga lokasi yaitu Tondo II, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu sebanyak 1.055 unit, Sibalaya Selatan Kabupaten Sigi sebanyak 120 unit, dan Bangga Dusun 2 Kabupaten Sigi sebanyak 146 unit, progres pelaksanaannya masih sekitar 68 persen. Sebanyak 67 kepala keluarga (KK) berpotensi belum memperoleh pengadaan tapak hunian untuk lokasi pembangunan Huntap Tondo II.

“Progres Pembangunan untuk paket IIB yang dilaksanakan oleh Adi Karya sudah mencapai 68 persen,” kata Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan Sulawesi II, Bahtiar pada Media Gathering: Membangun Sinergi Pers Dengan Pemangku Kepentingan Dalam Proyek Penyediaan Perumahan Dan Infrastruktur Perumahan Pascabencana di Sulawesi Tengah, Kamis (29/11/2023) di Kota Palu.

Bahtiar menjelaskan, kendala teknis sehingga progres pelaksanaan pembangunan Huntap 2B baru mencapai 68 persen karena terbentur kendala permasalahan lahan di lokasi pembangunan Tondo II, khususnya di Zona 2 A2. Menurutnya, saat BPPP akan mulai membersihkan lahan untuk lokasi pembangunan, muncul klaim kepemilikan lahan dari warga setempat sehingga proses pembangunannya dihentikan.

“Itu persoalan-persoalan yang kita hadapi di lapangan,” ujarnya.

Akibat penghentian proses pembangunan di lokasi tersebut lanjutnya, sebanyak 67 unit Huntap berpotensi tak bisa direalisasikan pembangunannya karena persoalan lahan. Sehingga, tersisa 992 unit yang bisa direalisasikan pembangunannya dari total 1.055 unit rencana pembangunan di lokasi Tondo II.
“Ada sisa dari situ kita mau alihkan ke Talise, tapi sampai sekarang juga belum ada realisasi, apakah karena terkait dari (klaim lahan) dari masyarakat,” ujarnya.
Sementara itu, pembangunan Huntap di Talise yang dilakukan oleh PT PP, progress pembangunannya sudah mencapai 99 persen fisik. Dan, setelah dilakukan penyempurnaan, progresnya hampir sudah sempurna. Bahkan, laporannya sudah diupayakan percepatan penghunian dan ada sekitar 400 unit yang sudah bisa segera dihuni.

Pos terkait