Poso Darurat THD

  • Whatsapp
adv

OBAT Triheksifenidil (THD) yang digunakan pengobatan untuk penderita penyakit parkinson, telah menyebar luas digunakan para pemuda di Kabupaten Poso. Hal itu di katakan oleh Kepala  Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Poso, Ir Max Imanuel Tungka, di ruangannyanya, Senin 13 Oktober.  Menurut dia, banyaknya pengguna  THD tersebut, sehingga tidak berlebihan jika Kabupaten Poso  bisa sebut  darurat THD. ”Poso bisa disebut darurat THD, karna telah banyak beredar bebas dan saat ini sudah banyak mengonsumsi obat itu secara ilegal,” katanya.

Para penggunanya adalah pelajar SMU bahkan sampai SMP sudah mengonsumsi obat tersebut. ”Banyak dari kalangan pelajar SMU, ada juga sebagian kecil kalangan SMP mulai menggunakan obat ini,” tuturnya.
Meskipun pengguna obat THD di Kabupaten Poso kian banyak, namun pihak Badan Narkotika Nasional Kabupaten Poso  tidak bisa berbuat banyak.  ”Kita mau buat apa, seharusnya pihak Dinas Kesehatan untuk membatasi penjualannya.  Kemudian kepolsian  menjerat pidana para pemasok ilegal,” sesalnya.

Larisnya obat jenis ini karena harganya harganya yang sangat murah, hanya  Rp15 ribu satu strip. Untuk mendapatkannya juga sangat mudah baik melalui kios tertentu maupun pemasok ilegal. Penggunaan THD tanpa rekomendasi dokter jelas Max bisa mengancam pemakainya. Pemakainya terangsang melakukan apa saja di luar kontrol dan nekat melakukan tindakan kriminal. Baru baru ini kata dia,  salah satu bandar di Tentena di tangkap karena membawa  1.000 butir THD yang siap disalurkan. (mg03)

Pos terkait